mau pamer boleh kann??

seminggu ini gw tugas kantor ke bekasi. uh enak bgt, deket dari rumah, bisa naik motor. tapi sayangnya kuliah udah masuk lagi, jadi sore2nya mesti ke pusat jakarta lagi.. huh..

kamis kemaren, pas pulang kuliah bokap gw suruh jemput nyokap gw yang lagi kerja rodi di kantornya, karena kerja rodinya selesai malem, biar nyokap gw ada temen pulang. sebenernya terminologi menjemput agak kurang pas ya, karena biasanya kalo di bilang menjemput orang tuh yang dipikiran kita, si penjemput (jemputor)  dateng dengan kendaraan (mobil/motor) trus dateng ke tempatnya terjemput (jemputee). lah kalo gw, naik mrikolet.. trus nunggu di deket pos satpam, hehehe

 

ceritanya di kantor nyokap gw lagi ada acara seremonial entah apa namanya, yang terlihat dari banyaknya papan bunga di luar gedung. lama nunggu di emperan gedung, gw bosen abis. trus ada bapak2 yang kayaknya baru keluar dari dalem gedung dan duduk di sebelah gw sambil nanya

bapak itu : dari media mana mas? Continue reading

kalo gw jadi kakap

udah dari bulan kemaren gw disuruh untuk mondar-mandir ke KPP (kantor pelayanan pajak) untuk masang aplikasi di server. tujuan di pasangnya aplikasi ini, supaya KPP yang aplikasinya tersentralisasi ke kantor pusat bisa mengakses aplikasi di server lokalnya, yang artinya, pelayanan kepada Wajib Pajak di TPT (kalo di bank setara dengan teller) bisa lebih cepet..

walopun sebenernya bertentangan dengan ide aplikasi yang tersentralisasi di pusat, tetep aja aplikasi lokal ini bermanfaat banyak. beberapa petugas di TPT yang mencoba aplikasi tersebut langsung berkomentar

“wah jadi cepet ya mas, kenapa nggak dari dulu aja dipasang?”

sebenernya kenapa sih mesti cepet? tentu saja biar si wajib pajak nggak bete karena kelamaan menunggu..

untuk meningkatkan kenyamanan wajib pajak, KPP yang udah modern semuanya punya interior yang udah ada standarnya. harus ada mesin antri, layar touch screen buat informasi perpajakan, korsi yang empuk, sampe bikin aplikasi yang (mudah2an) bisa bikin pelayanan lebih cepet..

tapi menurut gw, untuk meningkatkan kenyamanan wajib pajak, masih ada cara yang bisa dilakukan selain meningkatkan kecepatan pelayanan di TPT.

kata orang menunggu adalah pekerjaan yang paling membosankan.

kalo menurut gw sih, kenapa nggak membuat menunggu menjadi menyenangkan, dan bahkan menjadi kegiatan yang dinanti2kan..

andai gw jadi kakap

(kakap : istilah untuk Kepala Kantor Pelayanan Pajak)

kalo gw jadi kakap, pelayanan di TPT sebagai front office akan gw genjot ampe polllll..

inilah TPT idaman gw
Continue reading