mengatasi dilema di bis

damn, hari ini (untuk kedua kali nya di tahun ini) gw telat masuk kantor (walopun cuma 6 menit).
ini semua gara2 ada truk yang supir2nya kecentilan ato kurang atensi senggol2an , dan bikin macet jakarta.

gw ga nyadar gw bakalan telat, secara gw berangkat cuma selisih 5 menit dari biasanya. tapi gw nyadar, kayaknya di jalan kok lama bgtt ya, soalnya gw ketiduran di bis, dan tumben tidurnya kok sampe pegel2. gw jadi kasian sama mbak2 yang berdiri di samping gw. secara gw duduk aja pegel, apalagi dia ?

akhirnya gw berpikir, haruskah gw ngasih tempat duduk ke si mbak ini?

dulu gw pernah baca postingannya jeung miund yg ini. dan kalo gw naik bis, gw jadi sering ter…..

pembaca blog ini : “STOP STOP. kalo lu naik bis? plis deh, kalimat lu agak rancu, seharusnya bukan kalo gw naik bis, tapi setiap kali gw naik bis”

gw : “ah sama aja…”

pembaca blog ini : “kaga kaleee, kalimat yg pertama memberikan mindset ke pembaca kalo lu jarang2 naik bis. kalo yang kedua kan fakta. lu kan emang tiap hari naik bis”

gw : (kalah) “yeah… whatever…”

oke, setiap kali naik gw bis, gw terjebak dalam sebuah bifurkasi (ceilah bifurkasi, baru baca supernova ya?) antara harus ngasih tempat duduk ato cuek aja.

gw sering berkata pada diri gw

gw : “kasih tempat duduk nggak ya? gw kan cape. kasih nggak ya? beri gw waktu seminggu untuk berpikir…”

ya gitu deh, intinya gw kelamaan mikir ampe akhirnya gw berpikir kayaknya basi deh kalo baru sekarang gw tawarin duduk..

akhirnya, sejak kejadian pagi ini, gw memutuskan untuk lebih terencana dalam memberikan tempat duduk di bis bagi para wanita.

gw menyusun sebuah prosedur untuk memutuskan akan memberi tempat duduk pada para wanita di bis atau tidak. tujuan utama prosedur ini supaya gw nggak nyesel setelah ngasih tempat duduk. berhubung nilai gw untuk pelajaran flowchart cuma 60, maka ga pake flowchart2an. pake nomor2 aja.

—————————–

kondisi : gw lagi duduk di bis yg semua tempat duduknya penuh, ada wanita yg nggak kebagian tempat duduk, maka yang harus dilakukan pertama kali adalah:

1. estimasikan umur si wanita.
untuk umur2 40 ke atas, lanjut ke nomor 4,

untuk umur 30 s.d 40 lanjut ke nomor 2,

untuk wanita bekerja umur 20an s.d. 30an, lanjut ke nomor 3,

untuk neneng2 usia kuliah, lanjut ke nomor 6

untuk neneng2 ABG usia sekolah seperti SLTP dan SMU, silakan kembali ke aktivitas sebelumnya atau pura2 tidur.
*mengelus pipi yang memar akibat di tampar neneng2 cheerleader yg baru abis manggung di GOR bulungan

2. untuk wanita umur 30 s.d. 40
cek dulu bawaannya banyak apa nggak. kalo bawaannya banyak dan mukanya simpatik dan memelas, lanjut ke nomor 5
kalo bawaannya banyak tapi mukanya nyebelin, juga lanjut ke nomor 5

3. untuk wanita bekerja umur 20an s.d. 30 an
cek bawaannya banyak apa nggak.

kalo bawannya banyak dan berupa belanja bulanan kebutuhan rumah tangga kayak mi instan, detergen, makanan kaleng, susu, dll dll, lanjut ke nomor 6

kalo bawaannya banyak dan bertuliskan metro dept store, charles and keith, centro hot sale, pusat butik itc mangga dua, toko sepatu sin lie seng pasar baru, kursus menjahit juliana jaya, toko mas harapan, ato sejenisnya, biasanya wanita ini masuk kategori neneng2 fashionista yang senang menjadi pusat perhatian.
silakan tetap duduk dan berikan tatapan kagum atas penampilan si neneng fashionista. pastikan si neneng melihat tatapan kagum anda, lalu seketika alihkan pandangan anda.

ulangi proses ini beberapa kali, supaya si neneng agak merasa GR-GR ga jelas dan lupa kalo dia ga dapet tempat duduk.

kalo bawaannya dikit, silakan tunggu beberapa saat sampai si cewek mengeluarkan handphone ato gadget lainnya..

karena nyesel rasanya kalo ngasih tempat duduk ke neneng2, terus begitu si neneng2 itu duduk, dia ngeluarin mp3 player yang lebih canggih dari mp3 player butut gw yang pernah nyaris hilang itu.

kalo ga ada
barang2 yang bisa bikin sirik, silakan berikan tempat duduk bila anda berminat, dan nggak capek bgt.. hihihi

4. walopun p*ntat rasanya berat banget, berdirilah dan tawarin si ibu duduk (sambil tersenyum manis-tapi tetap maskulin tentunya- supaya kelihatannya ikhlas beneran). just imagine another young man doing the same thing to your mom…

5. actually wanita  berwajah seperti apapun deserves the same rights to be treated like a lady… silakan lanjut ke nomor 6

6. tunggu sampai mata si wanita beradu pandang dengan kita, begitu tatapan kita beradu, hembuskan nafas kuat2 (sampe hembusan nafasnya bersuara, seolah terdengar mengeluh), lalu berdiri dan tawarkan si wanita untuk duduk di kursi anda..

si wanita mudah2an merasa ragu untuk menerima tawaran kita, lalu dia bertanya

si wanita : “gapapa nih mas?”
gw : (ekspresi bete yang ditutup2i dengan gagal) “gapapa mbak..” (sambil membuang pandangan dari si wanita,supaya kesan nggak iklas makin kuat)

kalo si wanita tetep duduk, ya sudah resiko…
kalo si wanita ga jadi duduk ya itu rejeki, hihihihi

——————————

oke, sekian tips kali ini..
ada lagi tips yang lebih simpel, yaitu duduklah di ujung dekat jendela, supaya sulit untuk berdiri dan nawarin duduk, hihihihii
(btw hanya berlaku di bis2 model patas, dll, ga applicable untuk kereta dan busway)

21 thoughts on “mengatasi dilema di bis

  1. hahaha…. dasar lelaki..
    berarti klo gw naik bis yang sama dengan lo (bisnya yang sama, bukan lo sama dengan bisnya..halah) berarti lo akan tetep duduk sampil pura pura tidur sambil ngupil dong.. hoho

    yay! pertama! *ga penting*

  2. *moga moga bisa masuk komennya*

    hmm walaupun ngasi tampang g ikhlas,gw si bakal tetep duduk.

    Kalo gw biasanya pasang tampang capek slash sok imut slash melas slash mata berkaca kaca slash ngelap keringet. Trus Target Operasinya mas2 kantoran umur muda seperti oom rerere.

    Sayangnya baru brhasil dua kali. Hihi. Dasar pria jaman sekarang..

  3. kalo gwe biasanya tetep wae duduk:mrgreen:

    kecuali ada ibu” udah tua bgt *tapi dyanya ga pake merepet minta tempat duduk ya* ato ibu hamil, gwe kasih deh itu kursi.

    just imagine another young man doing the same thing to your mom…
    nice🙂

  4. 6. tunggu sampai mata si wanita beradu pandang dengan kita, begitu tatapan kita beradu, hembuskan nafas kuat2 (sampe hembusan nafasnya bersuara, seolah terdengar mengeluh), lalu berdiri dan tawarkan si wanita untuk duduk di kursi anda..

    kayaknya ditambahin efek-efek suara mengerang, mendesah, menggelinjang kayaknya tambah manteb Re…apalagi kalo wanita berumur 30-40 itu bertampang tante-tante yang butuh sentuhan…

    *halah ngomong apaan sih aku ini…

    Sori Re…udah mengotori blog-mu…
    aku menyesal😦

  5. kecuali ada tempat duduk kosong… baru gw akan duduk re..
    btw, kenapa musti wanita yang kamu posisikan “obyek” ?
    kan ada lelaki tua, ato lelaki pesakitan, ato lelaki mo pingsan ato yang laennya? ati-ati ada feminis yang baca lho re..
    eh, kenapa gak bawa mobil re.. gak sayang tuh mobil dipanasin doang tiap pagi ?

  6. secara aku ngk pernah naik bis, terkecuali bis antar kota ( bis antar kota kan lumanyan enak karena ngk ada kata-kata berdesak-desakkan , up tapi tunggu dulu anta kota mana dulu.hehehe)
    secara ya di banjarmasin ngk ada angkutan bis untuk transportasi dalam kota…makanya ngk pernah naik bis..( eh ternyata ada bis rute banjarmasin-banjarbatu, tapi khusus mahasiwa, coz universitas negeri di bjm/UNLAM terbagi 2 di banjarmasin dan banjarbaru..)
    nah untuk bis itu pun lagi-lagi aku tidak pernah naikin..hahaha

    kesimpulannya aku ngk tau dilema didalam bis..tapi postingannya bermanfaat banget…kali aja suatu saat aku naik bis di jakarta jadi bisa manfaatin postingan kamu..

    salam kenal dari adi satra
    http://www.kaplingpribadi.blogspot.com

  7. kalo misalnya pengen ngasih tempat duduk tapi lo sendiri masih pengen duduk ya pangku aja cewe2 itu…

    hikhikhikhik…

  8. kalo gw yah seniat2nya aja lah
    kalo lg niat ya gpp,kalo ga niat ya bobo lagi
    drpd gw bt juga

    ~ah dah lama jg gw ga naek bis kota gt,yg ada naik patas antar kota tiap minggu,ga bakal pake acara nawarin tpt duduk hehe~

  9. udah bisa dibayangkan gimana si rerere ini kalo naik bis..:P
    kalo gw sih liat jauh dekatnya.. kalo perjalanan jauh gw mending duduk.. kalo deket ya gapapa sih..
    tapi jarang banget di jakarta ini yang mo nawarin duduk..😦

  10. @ eva : huh dasar wanita

    @ vio : jangan sampe kita ketemu deh yaaa

    @ dyra : hihihi, mesti ya merepet dulu

    @ thasya : (melihat ke arah lain) gw iklas kok thas

    @ panda :blog ini sudah gw cuci pake pasir 7 kali karena komentar lu ituh….

    @ nindityo : yeah right

    @ adi satra : wow, segitunya

    @ letsgetluz : masalahnya belom tentu ceweknya mau luz, hehehe

    @ afwan : hihihihi analisis parcendol

    @ aha : itu dia, masalahnya kadang2 nafas gw juga bau, jadi belom bisa kasih komen, hehehe

    @ LeeA : mudah2an besok bis yang lu naikin ke jogja lu ga dapet duduk!!!!1 biar tau RASAAA !!!!

    @ agastya : kalo cuman kantor-benhil doang mah gw juga ngasih, hehehe

    @ jiyofine : selamat thasya, you’ve met your alliance

    @ sandi : masa sih….????

    @ juansuandi : kadang2 kalo numpang harus berdiri looo

    @ semuanyah : hari ini gw naik bis, terus ada mbak2 ga kebagian duduk langusng gw kasih duduk loo…. tanpa ikutin alur di atas (terus buat apa diposting???)

  11. klo gue sih..

    kalo ibu2 tua n ibu2 hamil , ya gue relain kasih tempat duduk.. hati gue pasti terketuk lah..

    Lainnya.. NGGAK. no way. gue uda dapet susah2.. ngapain ngasih ke orang lain. tapi klo gue sama tu cewe baru naik bus, ya tergantung siapa yang duluan nempatin tempat duduk. gue ga akan nyelak kok. tapi klo gue udah duduk.. ih ogah ngasih.. sikap gentlemen bagi gue ga berlaku buat masalah begituan.

    udah emansipasi pula.. katanya hak mereka minta disetarain.. kenal juga enggak. mendingan buang muka liat2 pemandangan lain.
    lagian klo gue bawa bawaan banyak, mereka juga ga akan mw ngasih tempat duduk ke gue..

  12. @ anne : hihihihihihihi, best comment !!!!!!
    kalo gw jarang duduk di ujung, karena tiap naik bis biasana udah agak penuh.

    cara menaksir umur gw?
    dilihat dari perawakan tubuh memang masih terlihat seperti anak SMP (baca : pendek) dilihat dari tampang, masih kayak anak sma (baca : awet muda), dilihat dari gaya berpakaian yaaahh, tipikal esmud lahhh (baca : standard gt deh) tapi dilihat dari mental dan kedewasaan, sudah seperti orang tua (baca dewasa bgtttt)

    *standing ovation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s