kuliah gratisan vs kuliah berbayar

kemeja putih, celana hitam

senen kemaren, gw dan 3 temen gw ke depok untuk daftar ulang di kampus gw yg baru. berhubung daftar ulang untuk fakultas gw cuman satu hari, maka gw dan temen2 gw terpaksa nyetor jempol dulu ke mesin absen, terus ijin ama boss masing2.

sayang, temen2 gw yang satu instansi (tapi beda lokasi kantor) datengnya nggak barengan. kan seru, kalo kita nyampe barengan dan semuanya pake item putih (dress code kantor hari senin), trus karena rame2 pake item putih, orang2 lain yg baru dateng akan menyangka mereka salah dress code.

-situasi imajiner-

gw dan temen2 : (bergerombol rame2, saling berkutat dengan berkas masing2)

neneng2 yg baru dateng : “loh, kok pada pake item putih sih?”

temennya neneng2 yg baru dateng : “iya ya? ga harus pake item putih kan? orang cuma daftar ulang”

neneng2 yg baru dateng : (menghampiri gw, lalu bertanya) “mas, emang daftar ulang mesti pake item putih ya?”

gw : “iya, emang mbak nggak baca di pengumumannya di website?” (bergumam dalam hati : “Haha, kamu bertanya pada orang yang salah, jangan mentang2 gw terlihat ganteng natural, lu pikir gw jujur, ga selamanya muka dan kelakuan itu berbanding lurus”)

neneng2  yg baru dateng : “masa sih? emang ada ya? (menoleh ke temannya)

temennya si neneng2 : (terlihat bingung, hanya mengangkat bahu)

neneng2 yg baru dateng : “aduh, terus gimana ya mas? bilang aja ga tau, pasti gapapa kan?”

gw : “tadi udah ada yg bilang gitu mbak, tapi ga dikasih masuk…”

neneng2 yg baru dateng : “aduh, masa pulang lagi…”

gw : “ya udah, mending daftar lagi aja tahun depan, ikut test lagi”

yeah, that would be my pleasure for saying such things pada dua cewek yg kebingungan. sayangnya, ternyata yang daftar ulang banyak bgt (padahal masih pagi) jika dibandingin dengan jumlah gw dan temen2 gw-yg tercerai berai karena datengnya nggak barengan dan kalopun disatukan- belom cukup banyak untuk membuat orang2 berpikir bahwa daftar ulang mesti pake item putih..

username & password

akhirnya proses daftar ulang selesai dan gw dikasih selembar kertas berisi username dan password yg pinggirnya mesti dirobek (seperti kalo kita apply kartu atm ke bank). username ini digunakan untuk mengisi data mahasiswa, jadwal kuliah, milih mata kuliah, nilai, dll dll.

temen gw bilang, langsung dicoba aja login, supaya kalo ada apa2, ga perlu balik jauh2. akhirnya kita berempat nyobain itu ke warnet terdekat. ternyata punya gw dan temen gw ga berhasil login. password yg tercetak beda bgt formatnya dengan temen2 gw yang bisa login dengan mudah.

setelah telpon call centernya, akhirnya kita kembali ke tempat daftar ulang dengan jalan kaki. lalu di sana di lempar ke meja sini, lalu ke meja sana, sampe akhirnya di lempar ke gedung entah apa (yg karena jauh jadi mesti naik ojek)

sampe di gedung yang dimaksud, ternyata mamang2 yang jaga mau istirahat, padahal masih jam 12 kurang 15, lalu akan buka kembali jam 1 siang. duh, padahal gw dan temen2 gw mau cepet2 balik ke kantor. sempet berdebat dikit dengan si mamang, tapi mau gimana lagi, si mamang pergi meninggalkan tempat. padahal gw pengen dengan sok pinter (which is ciri khas orang bego) berkata lantang pada si mamang :

“ya ampun mang, apa sih susahnya generate password baru ? tinggal select * from tabelmahasiswa where npm=’npm_gw’ terus insert ‘passwordbaru’ into bla bla…”

sayangnya sekali lagi, gw juga ga yakin itu bener, hihi, jelas2 selama ini gw ga pernah berhubungan dengan database. selama ini gw cuma lihat rekan2 gw melakukan query dengan cepat aja. hehe.

singkat cerita, akhirnya gw udah bisa login setelah diurusin temen gw (yg mesti pake surat kuasa pula).

kesimpulan kuliah gratis vs kuliah berbayar (sampai dengan moment daftar ulang kuliah)

1. kuliah gratisan waktu daftar ulang ga perlu nunjukkin bukti bayar. (emang mau bayar apa?? cuma bayar kost-kostan doang)

2. kuliah berbayar pas daftar ulang boleh pake jins. pas daftar ulang kuliah gratisan dulu, mesti rapih pake kemeja, celana bukan jeans, dan sepatu.

3. kuliah berbayar, udah bayarnya juta2an, masih harus beribet2 ria mesti ngurusin username dan password buat login ke portalnya. kuliah gratisan, ga ada tuh ribet ngurus begonoan, orang portal2an buat mahasiswa juga ga ada… semuanya manual, HUAKAKAKKAKAKA…

30 thoughts on “kuliah gratisan vs kuliah berbayar

  1. mmmhh….
    hahahahahah…. (baru nyambung sama postingan)
    hahahahahahahah….

    deuhhh…susah amat yah…
    baru tau kuliahan kayak gitu, maklum…dulu kuliah gratis yg serba manual itu:mrgreen:

    gpp lah Re…setidaknya kamu nggak telanjang pas daftar ulang…

  2. ntar juga kalo udah bisa login baru ngerasain nikmatnya perwalian jarak jauh, tugas dikumpul online, pengecekan status pembayaran SPP, pengecekan nilai, transkrip, dll

    coba bayangin berapa ratus ribu lembar kertas yang dihemat per tahun (ribuan pohon yang gak ditebang) dengan sistem online portal tsb…

    bandingkan dengan sekolah gratisan (gak ribet ngurus begonoan) yang ikut mengambil bagian dalam membotaki hutan2 kita di kalimantan dan sumatra, ikut mengambil bagian dalam peningkatan suhu dunia / global warming… ikut ambil bagian dalam ilegal logging yang melibatkan juga korupsi di perwakilan rakyat

    bayangin aja deh dulu… hehehe… :p

  3. hahay..pasti itu password SIAK NG, weblogin, sama email..
    selamat berurusan dengan SIAK..kadang dia membantu..kadang dia NGgak jelas..hahaha
    tapi sangat membantu ah..apalagi klo punya PA yang suka ke mana-mana..hihi..

  4. tapi kalo udah mulai kuliah makin kerasa banget kalo kuliah berbayar itu kurang ajar,,,
    *geram setelah membayar 5juta, nyari kamar mandi yang bersih susah bener*

  5. kalo kami dulu hari jumat re…pake batik dikirain pegawai administrasi UI… qqq lebay

    hitung opportunity cost-nya juga dong re…uang lelah lu (kerja dan kuliah) dibandingkan dengan pengurangan THP…

  6. Oy!
    (Gua manggilnya apa ya?, mister aja deh)

    Mister Rerere, untuk menjaga kredibilitas dosen gua, gua memilih untuk merahasiakan namanya, hehe, inisialnya ASN

    Iya, selama ini (curhat mode : on), gua cuma belajar SI DJP dari pawerpoin yang disajikan beliau dengan nada c=do sepanjang pelajaran, yang no matter hard I try to concentrate, ga bisa masuk juga k otak, pernah suatu hari, kelas gua diajak ke Kantor Pusat, dgn sangat excited kita sekelas ngira kita bakal praktik, or at least ngeliat gmana sih cara make SI DJP itu, tapi nyampe sana, kita dibawa masuk k suatu ruangan yg nampak spt gudang, dan kita kuliah spt biasa disitu, abis itu pulang, hiks, kecewa…

    Btw, mister Rerere, salam kenal,
    Akhirnya blog gua dikunjungi orang KP DJP, smoga bisa kerja disitu juga *berdoa sambil menengadahkan tangan kearah tenggara*, amien
    Sori bls lewat sini, ga ngerti lewat mana lagi soalnya

  7. re,, gw kuliah bayar tapi kok ga ribet yah???
    orang formulir dah ada yang ambilin, ngasihin ke sana ada yang ngasihin…
    ntah besok ngapain lagi, gw gatau….
    mudah2an aja dah langsung di suruh masuk kuliah.
    wakakkaa….

  8. Thanx God gw kuliah gratis di UGm.
    tapi jangan salah bos..gw juga pakai cara log in dan password juga waktu regisrtrasi kemaren di UGM, jadi jangan salah ya…
    kuliah gratis juga bisa bisa menggunakan portal hehehheheh
    nic story
    gw tunggu cerita lo selanjutnya

  9. Enakan kuliah di luar bukannya? Gwe kalo kuliah di STAN trus brasa jadi anak SMA, tinggal ngikut aja gituh..
    *padahal waktu ga lulus D3 khusus taon kemarin brasa nyesek juga*:mrgreen:

  10. weh.. selamet ya re.. lo keterima di ui..

    tadinya gue maw kaya lo re.. tapi banyak yang bilang gue ga usah ke ui.. (kecuali om2 n tante gue yang ambisius).. jujur aja, gue males klo lagi musim dinas luar bentrok sama peraturan ui yang kata cewe gue strict n ga kenal kasihan (cewe gue anak ui).. dan belajarnya yang mesti diforsir abis2an.

    gue pengen kesana.. tapi gue mempertimbangkan jumlah semester gue biar bisa naik pangkat tepat waktu, jarak-waktu, stamina gue, kapasitas otak gue, jaminan dosen ga pelit sama nilai, sarana cuci mata.. dst dst..

    dan akhirnya gue masuk perbanas.

    gue kira tu kampus termasuk elit. ternyata..

    di perbanas gedungnya yah.. ga beda sama STAN. cuma dirapihin dikit ditambah AC. gue jadi inget pusdiklat yang pas kita diklat pranata ataw gedung L di STAN jurangmangu.. trus anak2nya bnyk yang pada pake pakaian bebas. masih mendingan sih kalo buat cewe2 yang pake baju kantoran. rapih2.. (yeah, gue emng tergila2 sama formalitas, kerapihan, en kemodisan) mungkin gue berharap terlalu tinggi ya re..

    kantinya juga pas malem suram bgt.. uda kaya suasana rumah sakit. seadanya lagi.. ga kaya kantin di FISIP ui..

    pas gue dapet kelas B, cewe2nya yah dibawah standar. gue sempet nyesel ga milih manajemen.. secara cewenya modis2 n keliatan sangat pantas dijadiin pajangan di etalase.. hiks.

    dan lo tw ga.. kebanyakan anak STAN!! damn.. tambah lagi, ada bbrp cewe yang dari STAN pula.. dan stereotype gue, cewe STAN jelek2. Kenyataannya, mereka yang di kelas gue emng jelek2.. (seakan gue jadi juri miss playboy yang berhak menilai kecantikan mereka)

    begitu taw anak didiknya banyak dari STAN, tu dosen kayanya bakal yakin aja anak2 bkl dapet nilai bagus.. bisa belajar mandiri. trus dia dengan santainya mengakhiri kuliah. padahal gue belom ngerti. argh.. kayanya gue emg harus belajar sendiri.. (kemana engkau bu dyah? -dosen akuntansi STAN yang paling oke ngajarnya)

    ah.. sedih.. lebih kecewa deh gue re..
    singkatnya, gue berharap terlalu tinggi sama perbanas. gile juga, padahal tadinya gue mw masuk UNAS! kebayang ga tuh makin ancurnya karier pendidikan gue..

    (red: UNAS pernah bentrok sama polisi mengenai masalah harga BBM naik. dan mereka, dengan sablengnya, demo malem2..) gue bilang begitu sama temen gue yang anak UNAS.. dia malah ngebelain dengan sikap sok gagah berani gaya anak BEM beraksi.. wew.

  11. wduh2. .trnyata anak2 d indonesia ini khususnya d jawa sangatlah kritis tapi tak sangat krisis . .apa kalian g sadar ta. .klo kta ni sbg warga negara yg baik. . haruz brsyukur n brusaha membuat pndidikan ni lbh maju menyaingi negara2 lain d sluruh dunia. .apa kalian taw. .tntang keinginan pak karno stlah dua hari merdeka. .beliau ingin menguasai dunia dg moda 10 pmuda saja. .q bkanya sok neges n brjiwa patriot. tp q ingin bngsa ini tidak d jajah dg adanya persaingan pdagangan bebas internasional. yg mbuat bngsa ini trz ktinggalan zaman n maw nya d suapin aja. .wassalam. .from. bibir q msh perjaka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s