rerere’s book review- based on a writer’s request

ya.. akhirnya jadi juga gw posting book review gw yang kedua. sebenernya udah lama pengen nulis book review, tapi banyak kejadian yang lebih penting untuk dimuat di blog, seperti gw ulang tahun, presentasi gw yang sukses, sakit cacar, sendal gw putus, ato gw jalan2 naik busway pake kostum badut terus foto sambil kayang di depan monas *ups, heee

baiklah, inilah dia buku pertama

Laskar Pelangi (Andrea Hirata)

rerere laskar pelangi

pembaca blog ini : HAPA..HHH!!! hare gene review buku laskar pelangi????
gw : bangke, kan gw juga dah bilang, gw udah mau review dari dulu2, cuman baru sempet sekarang…
pembaca blog ini : tetep aja basi
gw : DIAM kalian semua. ini kan tribute buat sang penulis yang menurut gw sangat brilian!!
pembaca blog ini : (belum bisa membantah)
gw : lanjuuut..

pertama kali gw baca buku ini, gw minjem dari temen seperjalanan di kereta saat tugas kantor ke luar kota. gw cuman baca beberapa bab pertama dan i’m amazed dengan kenyataan yang diceritakan di buku ini. begitu balik ke jakarta, gw lupa mau beli buku ini. akhirnya gw langsung beli buku ini ketika Andrea Hirata, sang penulis buku ini diwawancara di Kick Andy.

buku ini bercerita tentang pengalaman masa kecil si penulis dan teman-temannya di sebuah sekolah dasar yg amat sederhana dan bagaimana mereka dengan kesederhanaannya bisa menikmati kehidupan mereka dan bahkan mengharumkan nama sekolah mereka disela-sela kesibukan mereka membantu orang tua.

yang gw suka dari buku ini:
kejujuran, kesederhanaan, kekanak-kanakan yang diceritakan, semua kepolosan anak2 di pedalaman belitong dan kenyataan bahwa semua yang digambarkan di buku ini tuh beneran terjadi. beneran deh setelah baca buku ini, seatheis atau sejahat apapun elu, pasti sedikit banyak lu akan bersyukur

yang gw nggak suka dari buku ini :
masa si Lintang berhenti sekolah dan di tahun2 berikutnya dia cuman jadi supir??? miris banget deh, dan ini tuh true stoy kan??? haduh masa jaman itu ga bisa apa diusahakan beasiswa buat si lintang dan siapa gitu kek patungan buat membiayai keluarganya lintang … *hiks, andai ini fiksi

nyeselbelibukuini-o-meter :
minus 10 dari 5
rugi bgt deh kalo nggak beli buku ini. must have item. menurut gw beli aja buku ini dua biji. satu buat dikoleksi, satu lagi buat dikasih ke panti asuhan. pasti banyak yang bisa mereka pelajari dari buku ini. buat kalian yg udah baca buku ini tapi minjem padahal punya duit banyak, MALU DONG!!!!

buku selanjutnya

Sang Pemimpi (Andrea Hirata)

rerere sang pemimpi

masih karangan Andrea Hirata, buku ini buku kedua dari tetralogi laskar pelangi. bercerita tentang kehidupan si penulis di masa SMAnya sampai kuliah dan bekerja.

yang gw suka dari buku ini :
filosofinya itu loh.. memotivasi gw banget. saat kita bener2 nggak punya apa2, kita cenderung pesimis. tapi buku ini mengajarkan kalo justru saat kita nggak punya apapun, kita harus berani bermimpi dan berjuang mewujudkan mimpi itu… *ceileh

pembaca blog ini : gimana sih re? kok dikasih tau esensi dari bukunya? kan kita jadi nggak penasaran lagi…
gw : bangke! katanya kalian udah baca? katanya udah basi review buku laskar pelangi dkk?
pembaca blog ini : ya kan kasian yg belom baca. kayak di book review yg dulu kan, pesen moral buku ninit yunita yang test pack kan nggak lu kasih tau, biar kita2 para pembaca penasaran..
gw : itu mah gw yang bingung mau nulis pesen moralnya apa
pembaca blog ini : (memberikan tatapan dengan arti “udah gw duga”)

oke lanjut,
yang gw nggak suka dari buku ini:
apa ya? kok nggak setebel bukunya yang pertama sih?

nyeselbelibukuini-o-meter:
minus 4 dari 5
artinya tentu nggak nyesel beli buku ini. bagus bgt gitu loo. terjadi perdebatan antara gw dan temen2 gw yang udah baca buku2 laskar pelangi. mereka bilang buku kedua ini yg paling bagus. kalo gw, tetep buku pertama paling oke….
buku Sang Pemimpi ini juga sebaiknya dibeli dua biji sekaligus untuk kemudian diperlakukan sama dengan buku Laskar Pelangi.

buku ketiga

Edensor (Andrea Hirata)

rerere edensor

hmmmmm, males gw ngereview buku ini. mau tau ceritanya kayak apa, ya beli aja bukunya ato pinjem punya temen juga gapapa

yang gw suka dari buku ini :
sedikit

yang gw nggak suka dari buku ini :
banyak

pembaca blog ini : niat nggak sih review buku ini?
gw : nggak

nyeselbelibukuini-o-meter :
3 dari 5
nggak tau ya. gw beli buku ini dengan mind set, wah pasti bagus nih. ternyata, yaaaa nggak jelek sih, tapi apa ya? sangat hambar dibanding buku2 sebelumnya. tapi masih boleh lah dipajang sebagai koleksi.

buku keempat

40 Days in Europe (Maulana M. Syuhada)

rerere 40 days in europe

buku ini semacam diary yang menceritakan perjalanan Kelompok Paduan Angklung siswa-siswi SMU 3 Bandung yang berkeliling Eropa untuk mengemban misi memperkenalkan angklung ke dunia. buku ini true story looo, makanya keren.

yang gw suka dari buku ini :
walaupun beberapa bab pertama agak bosenin, bab selanjutnya bener2 membuat rasa penasaran gw membuncah…

yang gw nggak suka dari buku ini :
ya itu tadi, saking penasarannya gw ga bisa berhenti baca buku ini. gw udah niat tidur paling lambat jam 12 malem supaya besok nggak kesiangan ngantor. kira2 jam setengah satu pagi gw tutup buku ini dan gw tinggalin buku ini di luar kamar. apa daya, di peraduan gw, gw berfantasi liar mengenai kelanjutan nasib anak2 ini di eropa. esoknya gw terlambat bangun karena malamnya gw abisin buku ini sampe jam 3 pagi.

nyeselbelibukuini-o-meter :
minus 2 dari 5
nggak nyesel lah. pas gw beli buku ini, sebenernya gw rada trauma sama back cover comment dari ninit yunita (trauma bisa baca di sini). tapi, kali ini gw setuju deh ama komentarnya ninit yunita mengenai buku ini. emang buku ini seru.

buku kelima

5cm (donny dirgantoro)

rerere 5cm

buku ini bercerita tentang 5 sobat yang udah deket banget dan ngejalanin hampir segala sesuatunya bareng2. sampai suatu ketika mereka memutuskan untuk nggak saling berhubungan selama dua bulan dan kemudian ketemuan lagi setelah dua bulan itu. dst dst dst

yang gw suka dari buku ini:
covernya.

yang gw nggak suka dari buku ini:
tentunya selain covernya.
setengah gw baca buku ini, gw masih aja bingung yang mana si A, yang mana si B? gw yang bego kali ya. emang di awal buku, pembaca udah diperkenalkan dengan masing2 karakter. tapi kok kayaknya nggak ngiket aja karakter di buku dengan si pembaca. dialognya & tektoknya nggak jelas. gw kadang baca dari atas lagi just to make myself sure, ini siapa sih yang lagi ngomong sekarang?
hal hal yang diceritain juga menurut gw kok rada nggak penting ya? alhasil gw males nerusin baca. hehehe

nyeselbelibukuini-o-meter:
udah bisa ditebak kan berapa?? 4,5 dari 5.
mungkin ini yg dibilang dont judge a book by its cover. pantesan, kok ada tulisan best seller, tapi kok gw belom pernah denger buku ini dibilang bagus. gw yg basi kali ya? apa jangan2 tulisan best seller itu emang design awal covernya? hihihi
yang penasaran boleh beli buku ini, terutama yg pengen membuktikan kalo gw salah.

pembaca blog ini : sebenernya kalo lu baca buku ini ampe selesai, bukunya bagus tau re
gw : iya sih, kata temen gw yg udah baca. cuman gw males lanjutinnya.
pembaca blog ini : kan kasian bukunya lu jelek2in di sini..
gw : ya ini kan blog gw. suruh aja penulisnya bikin blog yang menghina2 postingan gw. lagian blog ini kan sepi pengujung. liat aja blog hitsnya cuman segitu. nggak ngaruh juga kali..

buku terakhir dalam book review kali ini

Dokter Ngocol (Ferdiriva Hamzah)

rerere dokter ngocol

gw : eh tau nggak sih lo, tau nggak sih loo…..
pembaca blog ini : apaan
gw : si penulis buku ini, ferdiriva ini, kan kirim message ke friendster gw. dia bilang book review gw sadis, dan dia penasaran minta bukunya direview.
pembaca blog ini : ooh, pasti gara2 dia juga, lu langsung bikin book review kan?
gw : iya, gw jadi semangat gitu penasaran mau baca. emang book review gw sadis ya?
pembaca blog ini : ihhhh biasa aja kali. hari gini penulis buku maunya dipuji2 aja? ga mau dikritik? kapan majunya?
gw : iya sih, padahal kritik gw kan harusnya jadi masukan buat mereka ya?
pembaca blog ini : lu mah mencela doang, kaga ada masukannya..

buku ini ditulis oleh seorang dokter spesialis mata. menurut gw, sebelas dua belas deh ama bukunya kambing jantan. ceritanya dari blog2 gitu. ide nya pun kayaknya mirip2 (cmiiw).

yang gw suka dari buku ini :
ceritanya enteng, seenteng harga bukunya.
buku ini berhasil juga membuat nyokap bertanya dari dapur “kamu ketawa ama siapa sih ??”
btw, gw ketawa beneran loh bukan ketatol (ketawa toleransi-red) ato yang di buku ini disebut sebagai purpurket (pura2 ketawa).
oh iya, I DO LOVE aksen2 medan yg diceritain di buku ini. kayak postingannya si tarmik itu. entah apa2 yang diketik di situ, macam betul aja, kimbek lah, hihihihi. cabein aja muncungnya si tarmik itu bang riva..

yang gw nggak suka dari buku ini :
judulnya. kayaknya penggunaan kata ‘ngocol’ itu malah bikin ilfil. menurut gw kata ‘ngocol’ dalam perbukuan udah jadi trademarknya hilman hariwijaya di era jaya2nya dia.
ada beberapa yang (dugaan gw) copy paste dari blognya ferdiriva, jadi masih ada salah2 ketiknya.
terus, kok nggak konsisten sih menggunakan kata ganti orang pertama? kadang pake ‘aku’, kadang pake ‘gw’..
pasti karena si bang riva ini orang medan yang terbiasa dengan aku-kau dst dst.

nyeselbelibukuini-o-meter :
0 dari 5
nggak nyesel. tapi nggak ngerasa untung juga. its pretty entertaining for me. lumayanlah buat dipinjem2in dan bikin seneng orang yg dipinjemin. pesan untuk bang riva : u’ve written and shared an entertaining thoughts of yours. kalo misalnya mau dibikin sekuel nya buku ini, jangan maksa kayak ‘penulis lain‘ yah, hehehhe…

ya, sekian review buku kali ini yang dipicu oleh permintaan seorang penulis buku supaya bukunya gw review. (ooh gw masih tersanjung). sori, kalo gw cuman bisa mencerca dan menghina. nanti kalo suatu saat gw bikin buku, tentunya gw ga akan bikin buku yang ada foto gw kayang dalam kostum badut di depan monas. hihihi

pembaca blog ini : kenapa sih re, lu kayaknya anti raditya dika gitu?
gw : siapa yang anti sih? kalian aja yang suka menarik kesimpulan yang salah
pembaca blog ini : bilang aja lu sirik ama dia, karena orang2 bilang dia lucu
gw : (mata beralih dari lawan bicara) enggak kok
pembaca blog ini : iya kan????
gw : (berdalih) kan masih ada blog yang lebih lucu yang bisa dibukuin, misalnya blog sobat gw ini

oke. khusus buat yang request nya udah gw penuhi, di tunggu dong komennya sama dibikinin link di webnya, ya ya ya ya.. hehehehehe. thanks.

19 thoughts on “rerere’s book review- based on a writer’s request

  1. yang gue pernah baca 5cm.. jadi gue dipaksa buat baca buku ini oleh sodara sepupu gue yg cantik..

    http://profiles.friendster.com/17510769

    Nah, ternyata tu buku ceritanya ttg alumni SMA 6 (SMA sepupu gue.. ow pantes!)

    Pas awal2nya si emg puisi en kbanyakan teks lagu. tapi asik juga.. sambil nyanyi gue bisa nyanyi2 lagu yang dulu sempet lama menetap di hati gue.. (FYI: Fly me to the moon sering dibahas disini sampe akhirnya gue browsing ksana kemari nyari “fly me to the moon.mp3” -nya..)

    anyway.. gue suka buku ini. gue bisa ngebayangin journey yg diceritain penulis. Mgkn krn gue jarang baca buku sampe tamat jadi pas baca buku ini sampe selesai merupakan prestasi tersendiri buat gue (en penulis). selamat mas donny!

  2. @ bayu : bagus ya bay…. tetep gw belom penasaran pengen lanjut baca

    @ togaretta : nggak akan gw bilang gitu. soalnya gw rencana mau minjem buku juga sama lu kan

    @ leea : hmmmmm sudah dipertimbangkan

    @ xelllphie : ya ampun kirain siapa… ih ada anak SMP main2 ke blog ini. hehehe

    @ agastya : belum keluar pak. pasti lu m** b***** u**** b***** ya?

  3. hmmmm
    menanggapi komen mengenai buku 5cm
    gw jadi penasaran deh, pengen lanjutin baca..

    hihihihi
    ada ya orang kayak gw yang baru baca buku separo terus udah di review?

  4. Ikutan komen lg ah yg 5cm,brhubung buku yg lain blm baca ;p
    Kl mnrt gw cukup bagus jg kok re (kl kyk gt artinya bagus apa gak ya?)
    Yah bolehlah buat cemilan di kala senggang (kyk buku inter yak),yg gw suka sih ada lagu2nya,jd bs smbl nyanyi2,tp ya jd rada ga fokus dh bacanya qeqeqe…
    Coba aja lu terusin re *klo sempet aja,ga usah dipaksain*

  5. berhubung di blog ini sedang memanas perdebatan mengenai buku “5 cm”,
    Baiklah..
    ntah apa2 pun, 5 cm aja dibahas. Yah, walaupun setiap penulis pasti ingin menulis yang terbaik. Tapi menurut gw, 5 cm seh biasa aja.
    Ibarat makan saksang tanpa andaliman lah. Kurang pedas kurang bergetar.Tapi sebagai sesama penulis, gw tetap acungkan dua jempol bwt penulisnya. Mungkin segmennya aja kali yang beda yah.
    Untuk kalian yang punya selera tinggi dan kreatifitas berpikir yang jauh diatas rata2 spt gw, buku ini kurang pas buat kalian. Mending cari buku laen aja. Peace bro

  6. klo g slh bk 5cm,terbitnya dah lama y…dulu smpt bc pny tmn,dan isinya…sesuai judulnya…hny untuk mrk2 yg pny pemikiran 5senti…hihihi…piss
    gw bcnya cm bab 1-3 sm bab trakir…critanya standar lah pokoke..dngn ending yg klise…pdhl klo liat sampulny…bah…kimbeklah

  7. 5cm yah..gue beli nih buku setaun yg lalu di bookfair istora senayan.. sama gue juga tertarik gara2 covernya, kyanya bagus, simple gt warna item..minimalis bgt.. n ada tulisan best sellernya.. setuju!!! ceritanya standar bgt.. gue paksain baca dr bab ke bab, gue nyerah di tengah buku.. kyanya alurnya gmn gt yah.. bikin males nerusinnya.. n hal2 yg diceritain suka g penting.. gue pinjemin tuh buku ke temen gue dikantor.. samaan komennya, ni buku biasa bgt.. plotnya datar2 aja ya.. yg ada dy balikin sblm kelar bacanya..
    hehehe…

  8. wahhhh…yg di link itu gw ya? gw baru merhatiin…kemaren baca tapi gw kirain siapa gitu….thanks yaaaa…
    udah gw bilang belom kalo elo a good critic?

  9. akh…kenapa gw ikut2an tepancing nulis komen…

    entah kenapa, gw sampe sekarang belum sreg ngebaca Laskar Pelangi…pertama, karena kesan pertama gw adalah ketika gw ngeliat covernya, gw lantas membayangkan kualitas isinya…dan gw gak sreg ngeliat covernya…

    kedua, gw belum berminat baca karena kok kesannya buku ini hobah banget…
    dikit2 orang cerita Laskar Pelangi….dikit dikit cerita laskar pelangi (cerita kok dikit-dikit), di fordis juga pada nyari e-booknya, dan memuji-muji buku ini seolah-olah baru pertama kali dalam seumur hidup mereka baca buku bagus…

    yah mungkin nanti kalo Laskar Pelangi-Fever ini udah mereda, gw akan coba baca bukunya tanpa terpengaruh komentar lingkungan sekitar….gak apa-apa, biar telat yang penting gw asik….
    (itulah kenapa gw baru suka The Beatles di era 2000an, bukan saat mereka lagi booming di tahun 60an)

  10. ehmm…anu…boleh komen satu lagi?

    rere : (mempertimbangkan)
    gw : oke, makasih re…

    5cm, menurut gw bagus pada saat pertama gw baca buku ini.
    penuh filosofi…dan gw suka suasana yang terbangun ketika gw ngebaca buku ini…suasana sepi kayak di film-film independen…
    juga karena ada petikan-petikan yang diambil dari lagu-lagu u-kno-who-sung-it…

    tapi ketika gw beli buku ini (dulu cuma pinjem baca), gw cuma bertahan dua bab, sepertinya daya magisnya hilang…setelah itu buku ini tak tersentuh lagi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s