sedihnya putus

seorang temen yang udah gw kenal dari lahir nelepon gw di sabtu pagi yang cerah.

penelepon : “hoi, lagi di mana lu?”
gw : lagi di slipi, nginep tempat temen gw
penelepon : oh jauh ya…. ya udah deh
gw : emangnya napa?
penelepon : (terisak-isak) gapapah…
gw : serius lu gapapa???
penelepon : gw semalem diputusin… (terisak isak seraya menggelinjang)
gw : ya udah gw ke sana….

yang namanya putus itu menurut gw membawa hasil yang seperti dua sisi. yang sering gw lihat (atau alami- ceileh). misalnya yang satu merasa lega ‘terbebas’ dari yang lain, sementara yang satu bener2 down kehilangan ‘kepemilikan’ atas orang yang dia sayang.

kadang ketika kita memiliki sesuatu, kita tuh nggak pernah bersyukur untuk itu. nggak pernah juga sadar betapa pentingnya apa yang kita miliki itu, sehingga kadang apa yang kita miliki nggak pernah kita hargai.

(di sekolah minggu)
guru sekolah minggu : “adik2, kita mesti bersyukur sama Tuhan, karena kita dikasih oksigen gratisss untuk nafas. coba kalo tiba2 kita nggak dikasih oksigen? pasti nggak bisa idup. iya kan adik-adik?”
adik2 yg lugu : “iya kaaaak….”

ya, emang kadang sesuatu yang kita miliki harus diambil dulu dari kita, baru kita akan merasa kehilangan hal tersebut. seperti hal nya temen gw tadi, yang nggak pernah menghargai pacarnya lalu tiba2 diputusin…. (ooops)

pembaca blog ini : terus emang lu baru putus? makanya cerita begini ??
gw : sabar dong, makanya ini gw mau cerita

pembaca setia rerere.wordpress.com, gw baru putus seminggu lalu. tepatnya ketika gw ke jogja untuk yang ke dua kali nya…
kejadiannya ketika gw di bandara adisucipto pas gw mau balik ke jakarta. dengan memanggul backpack besar dan seplastik bakpia, gw turun dari mobil memasuki bandara, dan tiba2 aja …
(jreng jreng jreng….dramatic music)
sendal gw putus….

oh sungguh memalukan. putus nya didepan para kasi dan para kasubdit (biar kesannya banyak gw sebut para).
sungguh, gw ga mungkin beli sendal hanya untuk dipake pulang, karena ngga ada juga yang jual, secara waktunya juga udah mepet harus check in.

akhirnya gw menukar sendal gw dengan sepatu kulit model resmi yang ada di tas. untung lah, saat itu nggak ada polisi2 fashion yang sering mempertontonkan orang2 yang salah berbusana (cacat fashion kata mereka) yang melihat jeans belel bgt dan kaos ala kadarnya berpadu dengan sepatu item ala kantoran.

sungguh, gw merasa kehilangan sendal gw. gw inget banget, belinya sama adek gw, ketika lagi jalan2 terus ada sendal yang diskon 70%. karena harganya murah, walopun modelnya nggak sreg, ya udah dibeli aja, secara lagi nggak punya sendal. mungkin karena modelnya yang kurang sreg dan harganya yang istilah ekonominya “pengorbanan yang kecil”… gw jadi ga gitu menghargai itu sendal.

(pelajaran ilmu ekonomi di sma)
guru : “prinsip ekonomi itu…mendapatkan untung sebesar2nya dari pengorbanan sekecil2nya”
gw dan murid2 lain : (manggut2 setuju)

akhirnya semua aktivitas gw sekarang yang biasanya melibatkan sang sendal andalan, di temani oleh sendal jepit bokap. and i dont know why, gw merasa lebih keren dan lebih cool dengan sendal jepit swallow merah itu.

kayaknya tampang gw yang sebelas duabelas dengan ben affleck (menurut gw) atau tampang wilson idol (menurut salah satu kolega), berpadu dengan sendal jepit butut, menghasilkan sesuatu yang kontras dan indah. ibarat warna sekunder berpadu dengan warna primer di seberangnya dalam lingkaran warna.

kesimpulan:
– hargailah barang2 anda
– barang murah juga bisa bikin anda tampil keren (dengan catatan casing anda harus keren juga)
– buat yang punya pacar pikir2 dulu kalo mau putus.

rerere sandal in loving memory

8 thoughts on “sedihnya putus

  1. Sendal andalan lo itu putus??
    huahahahaha…udah,beso2 beli manolo blahnik aja.
    skrg udah mampu kan lo?
    Gitu deh ya..ke jogja lg mendadak.pdhl voucher N*V kita blom kepake tuh,jadinya terbuang sia-sia.
    Putus emg sedih bgt ya re?kyknya membekas bgt gitu? ;p
    Btw btw kok ga ada nama gw gitu diantara cerita2 lo ttg jogja?gw ga pntg ya??
    -komen dr kokuter (komenter kurang terkenal) sehingga haus akan publikasi-

  2. tapi kan re seringkali putus juga bukan karena yang satu sudah tidak menginginkan yang lain, tapi bisa juga karena keputusan bersama. Walupun sebenernya sama2 masih cinta , tapi merasa putus itu jalan terbaik. Ada unsur rekonsiliasi disitu *cieh* .

    -setuju atas komen kolega lu yang bilang kalo lu “sedikit” kaya wilson idol-

  3. soal putus, gw baru mutusin temen gw…

    Sendal temen gw ding!!
    sendal swallow gw putus sebelah kanan, sendal sunny temen gw putusin sebelah kiri.
    Yaudah… mereka sekarang jadian.

    kenapa banyak sendal putus di bulan ini,
    sendal fladeo gw
    sendal swallow biru gw di kantor
    sendal sunny (boleh minjem temen gw) gw putusin juga

  4. guru : “prinsip ekonomi itu…mendapatkan untung sebesar2nya dari pengorbanan sekecil2nya”
    gw dan murid2 lain : (manggut2 setuju)
    >>>kalo di UI ini salah re..

    yang benernya….lu tau sendiri aja deh di UI, dulu pernah dikasih tau di mata kuliah Manajemen Investasi…

    trus tentang 2 sisi itu, ya putus gak selalu begitu si re menurutku, gak selalu yang satu lega, trus yang laen kehilangan…

    kita ambil contohnya elu, emang ada yang lega???

  5. SoaL PuTus bNrNya JiPeR Jg cIH,, cOz kTa Jd JoMbLo N kLo

    NgeLiaT tMn kTa NgE-dad RaSanYa Jd NgiRi GtU………dEcH jD

    pNgN pNyA CwO N jLn tRuz DeCh kLo MLm MiNgGU, gA d’HuMz

    kYa CwE kSPiAN ” dYgTA KaLiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii ” mAka DArI itU W

    gA mAu Lg nYePeLeHiN cWo Tar w kNA bAtUnYA Lg He… …..

    He…………..He…………

    Tp BgI Cwe-CwE yG Lg JOMBLO jGN tKuT gA pNya cWO Lg,,

    SbaB kLO JdOH gA BaKal kMnA, pStI dIA AkAN BaLik Dgn Kta.

    LgIan Jg MsIh BnYk CwO-cWO dILuaR sAnA. Ya

    KaNNNN?????????????/

  6. Pingback: rerere’s book review- based on a writer’s request «

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s